Tuesday, August 27, 2013

KEKUATAN CINTA SUAMI ISTERI

Bismillahirrahmanirrahim…

Kekuatan cinta… Apakah itu sebenarnya kekuatan cinta? Kekuatan cinta yang lahir dari hati yang bergelar suami dan isteri… Rupanya sangat besar hikmah diri ini berjauhan dengan suami tercinta.. Maka sebenarnya Allah telah memberi ruang kepada kami untuk merasa apakah sebenarnya kekuatan cinta itu… Mungkin tidak pernah dilalui oleh pasangan suami isteri yang lain… SubhanAllah… Indahnya setiap apa yang Engkau tentukan buat hamba-Mu..

Jangan ditanya tentang dimana hak seorang isteri dan suami apabila pasangan itu ditakdirkan untuk berjauhan… Mampukah hak itu dipersoalkan walhal keadaan mereka tidak mengizinkan? Sucinya cinta kerana Illahi adalah cinta yang lahir tanpa perlu dipaksa atau dipujuk rayu oleh pasangan atau orang disekeliling. Sucinya cinta itu adalah cinta yang lahir daripada ketulusan, kepercayaan dan kesetiaan yang ikhlas hanya kerana Allah.. Kerana Dialah yang memberikan rasa cinta itu kepada kita. Kerana Dialah yang mengizinkan kita saling mencintai.

Walaupun hanya sesekali dapat mendengar suaranya, tapi tidak enak rasanya jika masa rehat suami terganggu.. Sanggup  ditahan rasa rindu ini agar dia dapat berehat. Sayangnya  kepada suami kerana Allah. Betapa kuatnya Allah menghubungkan rasa cinta kami ini.. SubhanAllah… Hanya Allah yang tahu..
Tatkala rindu teramat kepadanya, saya luahkan kepadanya.. Tetapi rasa rindu itu tidak hilang.. Rindu itu semakin membuak-buak.. Rasa bagai ingin terbang kepadanya. Namun, bila diri sudah terlalu lemah untuk merinduinya, diadukan pula kepada Allah. “Ya Allah…. Sesungguhnya hamba ini adalah insan yang lemah.. Suami mencari rezeki dan jauh sekali. Sesungguhnya hamba tersangat rindukan dia Ya Allah.. Kau tenangkanlah hatiku dan hati suamiku.. Kau sampaikanlah rasa rinduku ini kepadanya…” Bukan seperti pos laju yang mengambil masa seharian untuk tiba kepada penerima. Kuasa Allah lagi hebat. Dengan doa ini, terus suami menghubungiku. SubhanAllah…. Sungguh hebatnya doa kepada Allah ini….

Kekuatan disebalik penantian ini adalah menghabiskan bacaan Al-Quran sebelum suami pulang. Bacaan itu amat bersemangat sekali… Sehingga boleh habis 1 juzuk dalam sehari jika tidak sibuk. In shaa Allah. Namun, disebalik ‘semangat’ mengaji Al-Quran pemberiannya, kadang-kadang menitis juga air mata ini… Bergetar juga suara bacaanku ini kerana menahan sedih dan rindu kepadanya.. Tetapi semua itu sangat berbeza. Sangat berbeza bila dibandingkan dengan titisan air mata yang mengiringi penulisan  ini.. Titisan air mata ini berlalu meninggalkanku dan hanya memberikan sedikit kepuasan dan kepenatan. Lain pula dengan tangisan semasa mengadu kepada Allah. Ketenangan… Penuh ketenangan..

Cintanya saya kepada suami adalah dengan membacakan Al-Quran pemberian suami.. Agar dia juga mendapat ‘saham’nya.. in shaa Allah. Saya harapkan Al-Quran itu boleh menjadi pendamping, penenang dan petunjuk bagiku walaupun digelar sebuah ‘Al-Quran’ buruk di masa akan datang.Al-Quran itulah penenang hati yang gundah gulana. Semoga Allah menerima setiap amalan ini. Aamiiin


Wahai sayang,
Jauhnya dirimu,
Namun ‘kasih’ tetap dirasai,
Cerianya suaramu,
Namun ‘syahdu’ tetap meliputi,
Rindunya kepadamu,
Namun ‘sabar’ itu membatasi,
Kenangan masih segar, sebagai penawar hati,

Wahai sayang,
Percayalah,
Kita pasangan diuji Tuhan,
Beribu batu menjadi taruhan,
Ombak dan taufan menjadi kebiasaan,
Hanya ‘doa’ menjadi kekuatan,


~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

No comments:

Post a Comment