Friday, August 3, 2012

Kenali Houra Al-Mansurah


Bismillahirrahmanirrahim..
Alhamdulillah,, Terima kasih kerana sudi membaca entry kali ini. InsyaAllah, saya akan menceritakan serba sedikit mengenai diri saya atau lebih dikenali sebagai Houra Al Mansurah. Nama penuh saya, sudah tentulah saya akan rahsiakan.. Cuma saya akan menyentuh sedikit sahaja agar kalian tidak meragui hasil penulisan saya.

Saya merupakan anak ke-2 daripada 3 orang adik beradik. Dibesarkan dengan penuh kesederhanaan. Ibu dan ayah yang saya amat cintai membesarkan kami dengan tarbiyah (didikan) yang baik. Saya sangat menghargai mereka. Syukur ke hadrat Illahi. Walaupun saya ini bukanlah seorang ustazah, bukanlah seorang doctor, tapi cukuplah sekadarnya. Ini adalah rezeki Allah buat saya dan saya mensyukurinya. Semoga Allah terus melindungi dan memberikan kesihatan yang baik buat ibu dan ayah yang amat saya cintai. ^___^

Saya mendapat pendidikan awal sama seperti kanak-kanak yang lain. Cuma yang istimewa bagi saya adalah, saya menamatkan pelajaran di sekolah tercinta, Sekolah Menengah Teknik Dato’ Lela Maharaja, Rembau, Negeri Sembilan dalam jurusan Pengajian Agroteknologi (Sains tulen) dengan keputusan SPM yang terus membawa saya ke Kolej Matrikulasi Johor. Sekarang saya masih menuntut di Universiti Putra Malaysia dalam jurusan Biomedical Sciences (Sains Bioperubatan). Alhamdulillah, semuanya dengan izin Allah.

Saya adalah seorang insan yang biasa dan tersangat biasa, yang suka meluahkan pendapat. Mungkin bakat ini saya perolehi kerana sering membuat karangan semasa di sekolah dahulu,, he he.. ^__^ Special thanks to my ‘guru bahasa’… he he Apabila membaca buku, saya juga mempunyai pendapat saya sendiri mengenai topik tersebut. Bukannya  plagiat. Ini adalah dari sudut pandang saya sebagai seorang wanita yang masih dalam dunia mencari identiti diri sendiri.  Makanya, jika ada khilaf dalam penulisan saya, saya mohon kalian menegur, agar boleh saya perbaiki. InsyaAllah.

Penulisan saya adalah dari dua pihak dan bukannya berada di satu pihak sahaja seperti debat. Saya yakin, dua-dua pihak ada hujah dan sebab tersendiri mengapa berlakunya perkara tersebut. Maksud saya, jika topik itu berkaitan  lelaki dan wanita, jadi saya akan menyentuh dua-dua pihak. Bukannya menuding jari kepada satu pihak sahaja. Contoh yang lain pula adalah politik. Ini adalah pandangan saya dari pihak kerajaan dan juga pembangkang. Penulisan saya lebih bersifat neutral dan dalam keadaan emosi yang stabil. InsyaAllah..

Mungkin penulisan saya ini bagaikan bermusim. #_# Hal ini kerana saya seorang yang agak aktif dengan aktiviti kolej. Saya sebenarnya seorang yang happy go lucky, tapi segera bertukar menjadi tegas dalam beberapa hal yang melibatkan maruah diri dan agama.  Saya juga memerlukan persediaan minda dan mood yang stabil bagi menghasilkan penulisan yang bersifat neutral. Bagi saya, setiap penulisan perlulah berhati-hati kerana penulisan ini bukan sahaja dinilai manusia, tetapi juga dinilai Allah Azza Wa Jalla.. Allahu a’lam..  

Mana yang buruk, jadikan sempadan. Mana yang baik jadikan teladan. Enjoy your self during reading my entries. Jazakumullahu khair kerana sudi singgah di blog Bidadari yang tepelihara. Semoga Allah merahmati kalian semua. Semoga Allah melindungi kita daripada fitnah Ad-Dajjal. Amin..

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BESAR NABI MUHAMMAD SAW~~

Thursday, August 2, 2012

PREPARATION perKAHWINan SeiRInG PREPARATION keMATIan..


Bismillahirrahmanirrahim…

Mungkin sedikit sahaja yang saya nak sentuh tentang topik ini.Preparation a.k.a persediaan adalah sebelum berlakunya sesuatu perkara itu agar kita sudah tahu apa tindakan yang sepatutnya kita ambil apabila perkara itu datang tanpa sebarang petanda. Apakah dua perkara tanpa petanda yang saya maksudkan itu? Perkara itu adalah perkahwinan dan kematian.


PREPARATION PERKAHWINAN
Tidak kiralah kita sudah ada calon ataupun tidak, kita seharusnya membuat persiapan sebelum berkahwin. Maksud saya, persiapan dari pelbagai aspek termasuklah, rohani, jasmani, duit dan fikiran.

ROHANI
Jika lelaki, bagaimana kalian mahu memimpin bahtera keluarga sekiranya kalian sendiri sering meninggalkan solat? Isteri pula, bagaimana mahu mendidik anak dengan acuan agama sekiranya kalian sendiri tidak menggariskan hukum islam dalam diri kalian? Bapa dan mak borek, anak rintik. Jika mahu anak yang soleh dan solehah, maka kita perlu jadi soleh dan solehah terlebih dahulu. Mahu anak menjaga aurat, kita juga harus menjaga aurat. Mahu anak rajin solat, maka kita juga haruslah rajin solat. Selain itu, sukalah saya ingatkan di sini, doa itu juga penting. Suami yang soleh, isteri yang solehah, rumahtangga yang damai, anak yang soleh dan solehah, kebahagian hingga ke syurga Allah dan macam-macam lagi yang kita idamkan. Jangan biarkan itu hanya kekal sebagai mimpi nan indah yang boleh lenyap apabila kita sudah terjaga. Cuba untuk realisikan. Bagaimana caranya? Dengan doa… Yakinlah dengan Allah.. Doa itu senjata muslim.

FIKIRAN
Kita seharusnya menimba ilmu perkahwinan yang dibincangkan dalam landasan syariat islam. Sebelum berkahwin, kita perlu faham dengan apa itu adat dan agama. Janganlah pula adat melebihi agama. Jika budget anda besar, dan adat itu masih tidak menyalahi agama, maka masih boleh kita mengikut adat. Segala macam pertimbangan sebelum kahwin itu perlu terutamanya adat dan agama. Seterusnya, Ilmu munakahat (perkahwinan) juga sangat luas termasuklah ilmu mengurus rumah tangga, seks, pendidikan anak-anak, pengurusan kewangan, pengurusan emosi, ibadat dan macam-macam lagi. Maklumlah, semua mahukan yang terbaik. Jadi perlu ada persediaan ini. Saya juga syorkan kalian mencari ilmu mengenai permasalahan rumah tangga. Memang benar kita takut dan tidak mahu perkara itu berlaku, tetapi kita haruslah bersedia. Bila tahu punca, kita tahu solusinya..Allah pasti akan menguji rumah tangga kita. Kita tak perlu risau. Dari masalah yang timbullah kita dapat mengenali pasangan kita. Saya cadangkan kalian membaca buku Men Are From Mars And Women Are From Venus. Buku ini banyak mengupas tentang perbezaan personality lelaki dan perempuan. InsyaAllah akan mengurangkan salah faham sesama sendiri.

JASMANI
Kenapa perlunya kesihatan jasmani? Kesihatan jasmani juga amat penting. Dengan kesihatan yang baik, kita lebih bersemangat untuk menimba ilmu seterusnya menghasilkan cas-cas positif mengalir dalam darah seterusnya ke otak. Apabila kita sihat, tumpuan kita akan jadi lebih baik terutamanya bagi membentuk keluarga baru. Mencegah lebih baik dari merawat. Suka saya memberikan satu contoh di sini. Jika seorang wanita tidak suka makan sayur-sayuran, maka ferum (iron) akan kurang dalam darah.Seperti yang kita faham, wanita akan mengalami pusingan haid setiap bulan. Dari situ, banyak darah yang hilang, jadi banyak sel darah merah yang perlu digantikan. Ferum ini amat penting dalam membantu sel darah membawa oksigen. Kekurangan ferum boleh menyebabkan anemia. Anemia boleh menjejaskan kesihatanan bayi dalam kandungan.  Jika kita menjaga pemakanan sebelum berkahwin lagi, jadi masalah ini boleh dielakkan. Banyak lagi perkara lain yang boleh disentuh terutamanya merokok, pengambilan pil dan banyak lagi. Mungkin saya akan bincangkan dalam entry yang lain. InsyaAllah.

DUIT
Duit bukanlah segala-galanya, tapi segala-galanya perlukan duit. Jadi perlulah kita mula kumpul duit walaupun masih belum ada calon. Allah akan menghantar calon itu kepada kita sekiranya dua-dua pasangan itu sudah bersedia. Jika perkahwinan yang kalian inginkan adalah melaksanakan apa yang wajib dalam tuntutan agama, maka duit itu bukanlah bebanan utama. Tetapi jika kalian mahu merakamkan perkahwinan dalam majlis yang agak besar, maka duitnya juga, agak besar… ^__^ Semuanya bergantung kepada diri masing-masing.

PREPARATION KEMATIAN
Alhamdulillah, kita sudah sentuh mengenai persediaan perkahwinan. Tetapi kita harus ingat juga, tentang preparation kematian. Hal ini paling besar sekali. Kita tidak tahu sama ada sempat atau tidak kita merasai alam perkahwinan itu ataupun kita terus ke alam kematian. Alam perkahwinan adalah satu perkara yang diibaratkan biji sawi yang ada dalam alam dunia. Tetapi perkara ini akan disoal oleh Allah Azza Wa Jalla. Kematian merupakan alam yang membawa kita kepada matlamat sebenar kehidupan di dunia. Kematian memisahkan kita antara dunia dan akhirat. Kematian yang baik itu adalah tanda hidup kita juga akan berakhir dengan kebaikan di akhirat nanti. Begitu juga dengan kematian yang buruk akan membawa kita kepada pengakhiran yang buruk. Lalu bagaimana preparation kita untuk kematian?



Saat nafas terhenti, roh ditarik Malaikat Izrail, jasad terbujur kaku. Bagaimana persediaan kita? Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apabila seseorang itu meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali dari tiga perkara, sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak yang soleh mendoakan untuknya.” Jadi, selain kita terus beribadat kepada Allahu Rabbul a’lamin, kita juga harus memastikan agar tiga perkara ini masih boleh membantu bila kita sudah meninggal dunia. Kerana inilah saham yang berterusan buat kita walaupun kita sudah tiada lagi di bumi Allah ini.

SEDEKAH JARIAH
Jika kita ada duit yang banyak, mungkin kita boleh bina sebuah masjid, sekolah atau apa-apa yang boleh digunakan masyarakat umum. Jika kurang berkemampuan, kita boleh juga sedekahkan sejadah, Al-Quran, telekung, buku-buku agama di masjid atau surau agar boleh digunakan berterusan oleh orang yang memerlukan. Jika kita ini tidak mempunyai harta, maka cukuplah dengan niat kita untuk bersedekah itu kerana Allah. Bila kita berniat sedekah, apabila kita sudah meninggal dunia, ada pula waris yang bersedekah atas nama kita, maka kita tetap akan peroleh imbalan pahala dari bahagian sedekah tersebut.



ILMU YANG DIMANFAATKAN
Ilmu yang dimanfaatkan bermaksud, ilmu yang kita sampaikan kepada orang yang memerlukan, dan kemudiannya orang itu amalkan dan disampaikan pula kepada orang lain. Sebanyak mana orang yang mengamalkan ilmu itu, maka kita akan turut peroleh imbalannya. Contohnya, kita mengajar adik kita solat, kemudian adik kita laksanakan, kemudian dia mengajar pula kepada anaknya dan begitulah seterusnya. Sedang kita berehat dikubur sendiri, saham (pahala) pula masuk tidak berhenti…Jika niat ikhlas kerana Allah, insyaAllah hidup kita tidaklah sia-sia..

DOA ANAK YANG SOLEH
Di sinilah pentingnya cara kita mendidik anak-anak. Jika anak-anak soleh dan solehah dengan didikan agama oleh ibu bapanya, pasti mereka tidak lupa mendoakan kedua ibu bapa yang tercinta walaupun sudah tiada di depan mata. Zaman kini adalah zaman yang paling mencabar bagi mendidik anak-anak. Mudah-mudahan kita bisa mendidik anak dengan cara yang penuh hikmah.. InsyaAllah.. Rasulullah teladan terbaik….
Sampai di sini dahulu penulisan saya. Jika ada tersalah kata atau khilaf dimana-mana, saya mohon ampun…

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

6 perkara Allah sembunyikan

Bismillahirrahmanirrahim,,,

Sejujurnya, artikel ini hanyalah 'copy and paste' sahaja.. Diharapkan dapat menambahkan lagi ilmu kita..selamat beramal.. In shaa Allah...

Allah SWT selesai menciptakan Jibrail as dengan bentuk yang cantik. Kemudian Allah menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap itu antara timur dan barat (ada pendapat lain menyatakan124, 000 sayap). Setelah itu Jibrail as memandang dirinya sendiri dan berkata:

'Wahai Tuhanku, adakah engkau menciptakan makhluk yang lebih baik daripada aku?.'

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud.. 'Tidak'

Kemudian Jibrail as berdiri serta solat dua rakaat kerana syukur kepada Allah swt. dan tiap-tiap rakaat itu lamanya 20,000 tahun.

Setelah selesai Jibrail as solat, maka Allah SWT berfirman yang bermaksud. 'Wahai Jibrail, kamu telahmenyembah aku dengan ibadah yangbersungguh- sungguh, dan tidak ada seorang pun yang menyembah kepadaku seperti ibadat kamu, akan tetapi di akhir zaman nanti akan datang seorang nabi yang mulia yang paling aku cintai, namanya Muhammad.' Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa, sekiranya mereka itu mengerjakan solat dua rakaat yang hanya sebentar sahaja, dan mereka dalam keadaan lupa serta serba kurang, fikiran mereka melayang bermacam-macam dan dosa mereka pun besar juga. Maka demi kemuliaannKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu aku lebih sukai dari solatmu itu. Kerana mereka mengerjakan solat atasperintahKu, sedangkan kamu mengerjakan solat bukan atas perintahKu.'

Kemudian Jibrail as berkata: 'Ya Tuhanku, apakah yang Engkau hadiahkan kepada mereka sebagai imbalan ibadat mereka?'

Lalu Allah berfirman yang bermaksud. 'Ya Jibrail, akan Aku berikan syurga Ma'waa sebagai tempat tinggal...'

Kemudian Jibrail as meminta izin kepada Allah untuk melihat syurga Ma'waa.Setelah Jibrail as mendapat izin dari Allah SWT maka pergilah Jibrail as dengan mengembangkan sayapnya dan terbang, setiap dia mengembangkan dua sayapnya dia boleh menempuh jarak perjalanan 3000 tahun, terbanglah malaikat jibrail as selama 300 tahun sehingga ia merasa letih dan lemah dan akhirnya dia turun singgah berteduh di bawah bayangan sebuah pohon dan dia sujud kepada Allah SWT lalu ia berkata dalam sujud:

'Ya Tuhanku apakah sudah aku menempuh jarak perjalanan setengahnya, atau sepertiganya, atau seperempatnya? '

Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud. 'Wahai Jibrail, kalau kamu dapat terbang selama 3000 tahun dan meskipun aku memberikan kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu terbang seperti yangtelah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang mereka kerjakan.... .'

Marilah sama2 kita fikirkan dan berusaha lakukan... Sesungguhnya Allah S.W.T telah menyembunyikan enam perkara iaitu :

1- Allah S.W.T telah menyembunyikan redha-Nya dalam taat.
2- Allah S.W.T telah menyembunyikan murka-Nya di dalam maksiat.
3- Allah S.W.T telah menyembunyikan nama-Nya yang Maha Agung di dalam Al-Quran.
4- Allah S.W.T telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan Ramadhan.
5- Allah S.W.T telah menyembunyikan solat yang paling utama di dalam solat (yang lima waktu).
6- Allah S.W.T telah menyembunyikan (tarikh terjadinya) hari kiamat di dalam semua hari.

Allahu a'lam..

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

Tuesday, July 31, 2012

BERPOLIGAMI??


Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah, sesudah habis baca Al-Furqan, tiba-tiba tergerak hati ini untuk menulis tentang poligami. Wah.. Poligami? “Tidak sesekali!!”  “ Langkah mayat aku dulu!!”.. Itulah respond para isteri mahupun yang belum menjadi isteri..

Bagi lelaki, mereka suka dengan keringanan Allah itu. Namun, saya amat pelik. Kenapa hal poligami, barulah lelaki bersemangat nak ikut perintah Allah, tetapi hal lain tak mahu pula.. Dari kaca mata saya yang terkadang ada khilafnya ini, orang islam acap kali mengasingkan antara  agama dan kehidupan harian. Contohnya, hal nikah, talak, rujuk, poligami dan kematian barulah mengikut Islam, tetapi dalam urusan berjual beli, menguruskan rumah tangga, adakah mengikut landasan yang digariskan syara’? Walhal sudah jelas dan nyata lagi bahawa, “Innaddina, I’ndAllahi, Al Islam”Al Imran:19 yang bermaksud  “Sesungguhnya, agama yang diredhai di sisi Allah ialah Islam”. Ad-Din bermaksud cara hidup yang berdasarkan agama. Agama Islam adalah agama yang terbaik yang boleh diamalkan sepanjang rutin harian kita, bukan sahaja sekadar agama yang kita perlu tunduk hanya di dalam sebuah bangunan yang bernama masjid.

POLIGAMI… yang lelaki tersenyum gembira, yang perempuan masam mencuka.  Buat lelaki, anda mahu berpoligami? Lihat kembali dalam surah An Nisa:3 Allah telah berfirman, "Maka kahwinilah perempuan-perempuan yang kamu sukai dua, tiga atau empat. Tetapi jika kamu tidak dapat berlaku adil diantara isteri-isteri kamu, maka hendaklah kamu berkahwin seorang sahaja." Cukup ringkas bukan? Tapi kenapa diringkaskan lagi? Allah menetapkan syarat, jika tak mampu berlaku adil, maka janganlah nak gatal-gatal berpoligami. Adil di sini dari segi nafkah zahir dan batin. Jangan asyik melebihkan isteri muda. Anak-anak juga tidak boleh diabaikan.

Jika kita lihat, zaman Rasulullah SAW dahulu, Rasulullah SAW mempunyai sebelas orang isteri. Tetapi baginda berkahwin bukan kerana nafsu. Baginda berkahwin dengan janda, bagi membantu dan memelihara anak janda tersebut serta memartabatkan kaum wanita. Sabda Rasulullah SAW, “Yang terbaik dikalangan kalian adalah yang paling baik dengan isterinya. Dan sesungguhnya, akulah yang paling baik dengan isteriku.” Saya cabar lelaki di luar sana. Jika benar kalian mahu berpoligami, berlaku baiklah terhadap isteri kalian. Selagi kalian tidak soleh, tidak bisa menjadikan isteri kalian solehah, tidak bisa membentuk keluarga sakinah, maka lupakanlah poligami..

Kita lihat pula, kisahnya Saidina Hassan (cucu Rasulullah SAW). Suatu ketika masa dahulu, baginda sendiri berkahwin, lalu menceraikan, berkahwin lagi, lalu menceraikan lagi. Kenapa?  Ini kerana permintaan orang ramai yang meminta Saidina Hassan melakukan sedemikian di atas kerelaan perempuan tersebut. Hal ini berlaku kerana, mereka takut keturunan Rasulullah SAW terlupus. Rasulullah SAW juga pernah berpesan kepada Ali, “ Wahai Ali, jangan berani kamu memadukan Fatimah, anak kesayanganku. Jika engkau mahu pergi kepada perempuan lain, maka kau lepaskanlah (ceraikanlah) dia.” Rasulullah SAW sendiri tahu keperitan hidup bermadu. Baginda sering berhadapan dengan isteri-isteri baginda yang kuat cemburu. Terlalu banyak kisah cemburu isteri-isteri Rasulullah SAW. Tetapi Rasulullah SAW sangat bijak dalam menguruskannya. Mungkin saya akan kongsikan dalam entry lain. InsyaAllah.

Buat muslimin, jika kamu mahu berpoligami, kamu harus berfikir sedalam-dalamnya. Dari segi kemampuan fizikal dan mental, dan persediaan menghadapi bakal isteri-isteri yang kuat cemburu. Wanita sememangnya lahir dengan sifat cemburu yang lebih daripada lelaki. Mampukah kalian menguruskan emosi si isteri? Mampukah kalian berlaku adil? Tepuk dada, Tanya iman. Sekali anda menyatakan hasrat untuk bermadu, sebenarnya anda telah menggores hati isteri anda. Adakah dia masih banyak kurangnya???? Masih ada cacat celanya??? Jika alasan perempuan lebih ramai dari lelaki, itu semua alasan yang dah lapuk. Di Malaysia, lelaki masih ramai lagi ya…

Buat muslimat, janganlah kalian menanamkan rasa benci kepada ‘poligami’ melebihi benci kalian kepada musuh-musuh islam. Sedarlah, poligami itu tidak diharamkan Allah. Jangan kita membenci sesuatu yang kita tidak suka. Takut diuji pula dengannya. Nauzubillah. Bagi pandangan saya, tak perlu buat surat kontrak terlafaznya talak satu, jika suami berkahwin lagi satu. Jika benar kalian tidak sanggup, jelaskanlah pada suami kalian dengan cara yang lembut atau seperti kata-kata yang telah saya taipkan di atas tadi. Saya faham, takutnya perasaan cemburu itu menjadi fitnah kepada diri sendiri di akhirat nanti.

Hukumnya ialah haram dan termasuk dosa apabila tidak menerima poligami kerana enggan tunduk dan patuh kepada perintah Allah swt bahawa kaum lelaki dibolehkan untuk berpoligami.
Ini disebabkan oleh hadis yang menyebutkan : "Sekiranya mana-mana wanita meminta cerai daripada suaminya tanpa sebab yang kukuh, maka terhalanglah dia daripada mencium haruman syurga." (Hadis riwayat Abu Daud)

Hendaklah kaum wanita bermuhasabah dan mengambil Al-quran dan As-sunnah sebagai panduan mereka bukanlah menurut hawa nafsu dan perasaan.

Kaum perempuan itu kerap sekali mensyirikkan Allah dengan nafsu dan perasaan mereka.Ini pernah disebutkan di dalam sebuah hadis yang menyebutkan : “Wahai kaum wanita! Bersedekahlah kamu dan perbanyakkanlah istighfar, iaitu memohon ampun. Kerana, aku melihat kaum wanitalah yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka.

Seorang wanita yang cukup pintar antara mereka bertanya: Wahai Rasulullah, mengapa kami kaum wanita yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka?

Rasulullah s.a.w. bersabda: Kamu banyak mengutuk dan mengingkari suami. Aku tidak melihat mereka yang kekurangan akal dan agama yang lebih menguasai pemilik akal daripada golongan kamu.

Wanita itu bertanya lagi: Wahai Rasulullah! Apakah maksud kekurangan akal dan agama itu?
Rasulullah s.a.w bersabda: Maksud kekurangan akal ialah penyaksian dua orang wanita sama dengan penyaksian seorang lelaki. Inilah yang dikatakan kekurangan akal. Begitu juga wanita tidak mengerjakan sembahyang pada malam-malam yang dilaluinya kemudian berbuka pada bulan Ramadhan kerana haid. Maka inilah yang dikatakan kekurangan agama.” (Hadis Sahih riwayat Muslim)

Dalam situasi zaman sekarang ini, seorang pakar motivasi dari Indonesia ada memberikan 2 alasan sekiranya suami mahu berpoligami:


Menurut Abdul Aziz Ahmad, seorang pakar motivasi terkenal di Indonesia, dalam bukunya Fiqh Cinta, alasan-alasan berikut masih boleh diterima masyarakat bagi seseorang lelaki yang mahu berpoligami.
1. Isteri pertama tidak mampu memberikan keturunan.
2. Isteri pertama tidak mampu melayani hajat seksual suami kerana sakit dan terdapat sebab-sebab lain.

Buat para suami, jika isterimu mengizinkan kamu berpoligami, itu maknanya isterimu terlampau menyayangimu. Jadi, bagaimana para suami mahu membalas rasa cinta isterimu itu? Maka, setialah pada yang satu,,, ^____^

Beberapa jawapan buat Suami yang ingin bermadu, tetapi kita tak nak izinkan:
  • 1.   Selagi abang tidak soleh, saya tidak solehah, belum terbentuk keluarga sakinah, abang tak boleh berpoligami...
  • 2.       Jika abang mahu poligami, boleh… Tapi ada syaratnya. Biar saya carikan bakal madu saya. Rasanya, mak cik jual nasi lemak tue, dah sepuluh tahun menjanda. Anak sepuluh orang tak berbela. Nanti saya tolong pinangkan… hehe..
  • 3.   Kalau lagi berani, minta suami bawa calon madu. Si isteri tidur sekali dengan calon madu. Cuba kejutkan si dia di tengah malam untuk tahajud. Jika tak bangun, segera laporkan pada suami. “Abang, saya lihat dia tak bangun tahajud pun..” Kuang kuang kuang… Ada berani ka?
  • 4.      Minta masa sebulan pada suami anda. Bangkitkan semua suasana semasa mula-mula kalian berkahwin dahulu. Senangkan hatinya… Beri perhatian kepadanya. Jangan terus masam mencuka. Ini membuatkan suami meluat dan rasa nak kahwin lagi satu petang tu juga.. eerrr…


Nauzubillahi min zalikh… Buat bakal suami saya, saya tidak melarang awak berpoligami dengan hadirnya beberapa pertimbangan. Tetapi jika tulus kasihnya awak terhadap saya, maka kasihilah dan setialah pada saya hingga hujung nyawa saya. Saya akan cuba sedaya upaya untuk meyediakan keperluanmu, menghiburkan hatimu.. Tiada wanita di muka bumi ini mahu bermadu melainkan wanita itu sakit dan tidak mampu memberikan zuriat untuk suami tercinta. Jika ditakdirkan saya ‘pergi’ dahulu, awak boleh berkahwin lain… Tetapi izinkanlah saya menjadi KETUA BIDADARI awak di Syurga Allah nanti… Saya mencintaimu kerana Allah.. Buat bakal ayah kepada zuriatku…

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

Saturday, July 28, 2012

Analogi dan Islam


Apa pentingnya Islam dan analogi? Analogi bukanlah satu perkara yang mirip atau perkara yang serupa, tetapi analogi adalah satu perumpamaan atau gambaran bagi menjelaskan sesuatu perkara.  Selalunya analogi digunakan untuk sesuatu yang kita tak nampak.  Boleh jadi itu adalah teori, perkara ghaib ataupun konsep. Di sini sukalah saya ingin berkongsi beberapa analogi yang berkaitan Islam. Mungkin juga pembaca boleh menambah analogi yang kalian tahu agar kita boleh berkongsi. Berdakwah menggunakan analogi adalah sesuatu yang menarik dan membuktikan bahawa pendakwah itu kreatif dalam menarik minat mad’u ke arah Ad-deenul islam..

PENEMBAK TEPAT VS IMAN
Saya percaya, rata-rata sudah biasa dengan analogi ini. Penembak tepat bagi membezakan percaya dan yakin dalam menjelaskan konsep iman. Ada seorang penembak tepat berjaya menembak buah epal dengan tepat. Tapi apabila si penembak tepat meminta  salah seorang menawarkan diri untuk meletakkan buah epal itu di atas kepala, maka tiada siapa yang mahu. Itulah yang dikatakan percaya. Tapi sekiranya kita bersedia menawarkan diri, maka itu membuktikan bahawa kita ini yakin dengan penembak tersebut. Percaya dan yakin adalah dua perkara yang berbeza. Maka iman itu  sebenarnya adalah, kita yakin dengan Allah. Bukannya satu kepercayaan semata-mata. Tapi keyakinan kita dengan kekuasaan Allah. Yakin dengan Allah yang menciptakan alam yang terbentang luas, yakin dengan ketentuan Allah. Yakin boleh dipisahkan dengan percaya, tapi percaya tidak boleh dipisahkan dengan yakin.

CURRENT VS NERAKA
Analogi ini saya dapat dari Ustaz Harun Din dalam rancangan Tanyalah Ustaz. Agak menarik juga. Jika kita mengeja ‘current’ (dalam jawi) akan terdirilah perkataan ini daripada gabungan huruf kaf, alif, ra dan nun. Jika kita terbalikkan ejaan ini nun, ra, alif dan kaf maka terbitlah perkataan ‘neraka’. Mengapa kita yakin dengan current tetapi kita tidak yakin dengan neraka? Jika kita diminta untuk memegang current, maka adakah kita sanggup memegangnya? Sudah tentu tidak bukan? Current itu adalah ilmu fizik. Kita yakin sebab kita tahu konsepnya. Neraka pula adalah metafizik. Sekalipun kita tidak dapat melihat neraka, tapi Allah begitu menyayangi kita sehingga banyak digambarkan tentang neraka itu, contohnya dalam surah Al-Waqiah dan banyak lagi.

AIR KOPI VS HATI YANG KOTOR
Agak unik juga. Analogi ini saya peroleh daripada Ustaz Zamri dalam rancangan Adik Dan Al-Quran.  Disediakan dua gelas. Satu gelas berisi air kopi dan satu gelas lagi berisi air putih.Air putih itu diibaratkan sebagai hati yang bersih. Air kopi pula adalah hati yang kotor. Air yang hitam pekat dan kita tidak boleh nampak apa isi dalam air tersebut. Tidak boleh ditembusi cahaya. Maknanya hati itu tidak menyerap ‘nur’ Allah.  Begitu berbeza dengan air kosong (hati yang bersih tadi). Tapi kita harus ingat. Walaupun hati kita bersih, kita masih perlu menjaganya agar tidak dicemari dengan kotoran seterusnya menghalang hidayah Allah. Berbalik semula kepada hati yang kotor tadi. Lalu bagaimana kita mahu membersihkan hati yang kotor itu? Ingatlah, Allah itu suka kepada hambanya yang bertaubat. Jika kita masukkan air putih (diibaratkan sebagai ilmu agama) ke dalam air kopi tadi, sedikit demi sedikit, maka akan berlakunya pencairan molekul kopi dalam air tersebut. Semakin banyak ilmu agama yang kita pelajari, maka semakin banyak air putih yang ditambah ke dalam air kopi yang seteruskan memudarkan warna hitam pada air kopi tersebut bagi mendapatkan hati yang bersih (air yang jernih).

ANGIN DAN ALLAH
Jika ditanya tentang Allah, salah satu jawapan yang kita boleh berikan ialah, angin. Kita rasa angin, kita nampak pokok bergoyang disebabkan angin tapi kita tak nampak angin. Begitu jugalah Allah. Jika kita beribadat kepadaNya, maka kita akan rasa tenang, akan sentiasa dilindungiNya, walaupun kita tidak nampak Allah. Jika kita mahu melihat Allah, maka bertaqwalah. Telah Allah janjikan bahawa hambanya akan dapat melihatNya di syurga nanti.. Allahu a’lam.

AIR SUSU DAN ALLAH
Kita ambil segelas air putih. Kita nampak air itu jernih. Bila kita tambah dengan pewarna air ataupun susu, maka air tadi akan berubah warna. Sudah tidak kelihatan air putih tadi melainkan ia telah berubah warna mengikut pewarna yang telah kita tambahkan. Lalu, adakah molekul air putih tadi masih ada dalam cawan? Ya, molekul itu masih ada lagi, tapi sudah berubah warna. Begitulah Allah. Kita tak nampak Allah, tapi Allah itu ada. Sentiasa memerhatikan kita.

KERETA VS PENDAKWAH
Kita bayangkan sebuah kereta yang dipandu oleh seseorang di atas jalan raya.  Minyak itu ibarat tarbiyah (didikan). Dakwah itu ibarat jalan dan siasah itu ibarat pemandu. Tiga unsur ini amat berkait rapat dalam menggerakkan kereta itu. Sebuah kereta perlukan minyak untuk bergerak. Begitu juga pendakwah. Pendakwah perlulah mengisi ilmu didada sebelum berdakwah, agar lebih mudah dia menyampaikan amar ma’ruf dan  nahi mengkar. Sebuah kereta perlukan juga laluan atau jalan supaya kereta tidak melencong dan menuju ke arah yang betul. Sepertimana juga pendakwah yang memerlukan medan dakwahnya. Barulah mempunyai target dan kena pada tempatnya. Kereta juga memerlukan pemandu bagi mengawal kereta tersebut. Tidak mungkin kereta berjalan sendiri, sedangkan kereta kawalan jauh juga memerlukan orang bagi mengawal pergerakannya. Begitu jugalah pendakwah yang memerlukan siasah bagi bergerak kerja.

Allahu a’lam bissowab…

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

Friday, July 27, 2012

Cuti Semester Empat


Bismillahirrahmanirrahim,,,
Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk hidup di bumi Allah yang serba indah ini. InsyaAllah, sama-sama kita usahakan untuk mencapai keindahan abadi (yang kekal) iaitu syurga Allah.. Pada awalnya, saya merancang untuk memfokuskan tentang cinta, tapi hati ini bagai tidak keruan dan seperti ada yang mahu dikongsikan.

CUTI
Setiap kali cuti semester, diri ini akan menerima banyak taklifan(tugasan) untuk menjayakan sesuatu program. Contoh aktivitinya adalah menjadi fasilitator bagi membantu adik-adik di matrik, mahupun di UPM. Rasanya senang sekali dapat membantu adik-adik ini. Dulu, saya selalu juga melibatkan diri dalam tamrin, ijtimak, rehlah dan macam-macam lagi.. Alhamdulillah, semua aktiviti yang saya join ini banyak memberi pengalaman buat saya. Jika masih kosong, saya akan bekerja. Kenapa perlu bekerja? Kerana saya telah dilatih supaya mencari sendiri wang sekiranya mahu mendapatkan sesuatu. Sebelum masuk semester baru, saya akan kumpulkan duit. Seboleh-bolehnya tidak mahu menggunakan duit ibu dan ayah. Alhamdulillah, cuti semester yang lepas saya telah bekerja dan banyak pengalaman yang saya dapat. Disitulah detik yang menggegar jiwa ini. Tuan kedai ini mengikuti jamaah tabligh. Bermula dengan hadiah seutas tasbih. Bila masa terluang, saya akan berzikir dengan tasbih tersebut. Tenang… Cukup menenangkan jiwa yang tidak keruan ketika itu. Alhamdulillah.. Terdetik pula satu perbezaan antara golongan T dan P.. T banyak menyentuh soal rohani… P juga sentuh tentang rohani, dan juga amal. Tapi, hati ini seolah senang dengan T. tapi ada juga beberapa kelemahannya.. Begitu juga P sendiri. Allahu a’lam. Kerdilnya diri ini untuk menilai. Cukup sekadar itu sahaja.
Semasa bekerja, Allah telah mentakdirkan untuk saya bertemu dengan seorang jejaka yang sedang mencari teman hidupnya. Diri ini terus merendah diri serendah-rendahnya. Tidak saya kenali jejaka ini. Buku “Mendedah Rahsia Ka’abah” adalah detik permulaannya. Alhamdulillah.. Perkenalan selama lapan bulan telah membawa kepada satu hubungan yang serius. Alhamdulillah, telah dikhitbah (menjadi tunangan orang)..Opps.. cukup sekadar ini… Bukan perkara utama untuk dibincangkan. Cuti semester kali ini, ibu tak benarkan saya bekerja. Banyak hari-hari dilewati dengan aktiviti yang lagha. Tapi, jangan silap.. Banyak juga matlamat yang telah saya aturkan. Cuma ada yang tidak terbuat lagi dek malas menguasai diri. Kalau bukan bulan puasa, boleh kata hasutan syaitan. Tapi kalau bulan puasa, syaitan dah diikat, maka alasannya?? Itulah…syaitan hasut sikit je,, Bila dah cuba buat, kita pula yang jadi terbiasa.. Ingat, masih ada  nafsu.. Cuma bulan puasa nie, nafsu lemah sikit.. ^_^

KHATAM 30 JUZ
Target utama dari tahun lepas adalah nak khatam 30juz dalam bulan puasa. Disebabkan tahun lepas saya bekerja, jadi hanya mampu 15 juz sahaja. Kali nie, nak cuba juga.. InsyaAllah, dengan izin Allah.. Bila renung Kitab Allah ini, saya harap, saya sempat khatam sebanyak 7 kali sebelum hembusan nafas yang terakhir. Diri ini x pandai tajwid… Baca Al-Quran masih merangkak-rangkak lagi. Tapi tetap saya teruskan, kerana saya ada satu harapan… Ya Allah, diri ini mahu sangat mengalunkan bacaan Al-Quran dengan lagu yang merdu bak Sheikh Mishary Ar-Rasyid di sofa SyurgaMu bertemankan sungai-sungai yang mengalir tenang… Makbulkanlah Ya Allah… Amin… Setiap kali saya membaca, saya berkata dalam hati, “Ya Allah, hanya ini yang hamba dapat persembahkan padaMu,,, Maafkanlah hamba jika masih ada kekurangannya…” Gentar juga membaca kalamullah ini.. Terasa malaikat maut datang menjenguk setiap 20 minit… Bila mebaca kitab Allah ini, makin gentar rasanya.. Adakah malaikat maut melihat diriku ini membaca kitab Allah ini? Ya Allah, mungkin banyak silapnya… Tapi, insyaAllah, saya lakukan hanya untuk mendapatkan mardhotillah (redhanya Allah)..

BAKAL BERGELAR ISTERI
Jika tidak hari ini, pasti akan datang juga.. Cuma tak tahu bilakah saatnya. Semakin dekat dengan tarikh untuk diijab kabulkan, semakin tidak keruan rasanya…Bila dilihat persediaan, insyaAllah, tiada apa yang kurang.. (terlebih ada la…*_*). Tapi hati ini rasa banyak yang perlu dikejar. Ya, ilmu rumah tangga akan kita perolehinya apabila kita sudah diijab kabulkan. Tapi saya takut… Saya takut saya tidak dapat menjadi isteri yang diidamkan oleh dirinya.. Ya, tiada manusia yang sempurna. Tapi, diri ini ingin sangat kelihatan sempurna dimata si dia.. Bukannya tidak bersyukur.. tapi, mungkin juga kerana saya banyak berfikir. Ada juga rakan disekeliling mengatakan saya sedang gembira.. Walhal jauh disudut hati, rasa macam lautan bergelora… Banyak buku yang saya beli dan baca terutamanya mengenai cara memahami pasangan.. Men from mars, Women from venus (hadiah daripada si dia,,, terima kasih Ya Allah,, kerana telah mengirimkan dia…), 20 cara dicintai isteri, aku menikahimu kerana Allah, Tentang pembentukan keluarga dan yang paling penting adalah, punca keretakan rumah tangga(internet).. perkara inilah yang harus kita dalami dan fahami,, InsyaAllah jika dah faham, maka kita boleh elak.. Walaupun x banyak, at least kita tahu cara mengatasinya. Bakal bergelar isteri, seorang pelajar dan seorang anak.. terabai pula satu perkara lagi iaitu seorang pendakwah. Saya pencilkan diri dari kumpulan ini. Kenapa? Mungkin tidak perlu dibincangkan disini.

OH IBU
Bila sudah berumah tangga, maka kita akan dapat mak dan ayah yang baru. Alhamdulillah…  Layanilah mereka sebagaimana kita melayan ibu dan ayah kita sendiri. Banyak lagi perkara yang tidak dapat saya lakukan dengan ibu.. Ibu, malu sangat diri ini mahu katakan… teringin benar rasanya untuk memeluk ibu.. tapi mengapa berat sangat diri ini untuk memulakan..Dulu saya berjanji dengan diri sendiri, ingin memeluk ibu bila dah tinggal kat asrama. Bila dah masuk matrik, tidak dapat juga ku sahut cabaran itu. Kini sudah di UPM.. tapi, masih belum pernah saya memeluk ibu..kemudian saya anjakkan cabaran itu, agar saya memeluk ibu ketika sudah diijab kabulkan… Semoga diberi kekuatan itu.. Jika saya tidak berjaya memeluk ibu, lalu bagaimana saya ingin memeluk mak mertua saya? Pelik sungguh cabaran ini. Tapi inilah cabaran bagiku.. Bila ego menguasai diri… Lembutkanlah hati ini, Ya Allah…

IBU DAN AYAH
Syukur Alhamdulillah.. Dulu ibu tak benarkan diri ini berkahwin sambil belajar. Tapi dengan rahmat Allah, akhirnya hati mereka telah Allah lembutkan.. Alhamdulillah Ya Allah.. Pada mulanya, saya ingin buat majlis yang paling simple. Tapi, perlu difikirkan juga kemahuan ibu dan ayah. Anak mereka tiga orang sahaja. Jadi, permintaan mereka itu, perlulah dipertimbangkan. Begitu juga dengan perasaan si dia.. Sudah tentu dia juga mahukan yang terbaik.. Tanpa banyak bicara, ku turuti sahaja kemahuan mereka asalkan mengikut batasan syarak. Harapnya si dia boleh menerima diri ini seadanya. Saya bersedia menerima kelemahannya.. Dan semoga dia juga bisa menerima kelemahanku… InsyaAllah…Allahu a’lam bissowab..

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

Thursday, July 26, 2012

TUJUAN BERKAHWIN



TUJUAN PERKAHWINAN
   Carilah calon jika kamu sudah bersedia untuk berkahwin. Bersedia dengan ilmu, zahir, batin dan fizikal. Namun harus kita ketahui apakah sebabnya kita mahu berkahwin. Adakah kerana rakan-rakan disekeliling kita kebanyakannya sudah berumah tangga? Adakah kerana sering mendengar paluan kompang di majlis perkahwinan? Banyak lagi perkara yang mendorong kita untuk berkahwin. Tetapi, jangan kita lupa. Perkara utama untuk berkahwin adalah kerana Allah. Bagaimana pula berkahwin kerana Allah? Adakah cukup dengan niat “ Sahaja aku berkahwin dengannya kerana Allah”, kemudian abaikan segala larangan Allah?
Banyak hikmah perkahwinan ini jika kita mahu kaji sedalam-dalamnya. Kalian boleh merujuk pada satu post saya yang bertajuk Hadis Dan Ayat Al-Quran Mengenai Perkahwinan.




1.Bagi mengelak fitnah.
Wahai sahabat, sahabiah sekalian. Saya amat yakin bahawa antara kalian pasti pernah melalui saat apabila diminati seseorang. Saya juga mengakui hal ini. Tidak kiralah lelaki atau wanita, mereka pasti pernah melalui hal ini. Fitrah manusia jangan mula dibiarkan berleluasa menjadi fitnah dunia. Lelaki dan wanita ibarat tarikan magnet. Ketahuilah wahai wanita, setiap inci tubuhmu bisa menarik perhatian lelaki di luar sana. Kerana itulah Islam mendidik kita agar menjaga aurat, sekaligus kita boleh menjaga maruah kita. Tetapi apakan daya jika sudah cukup kita menutup aurat, malah kita masih menjadi rebutan. Jangan disalahkan takdir dan jangan disalahkan wajahmu yang menawan itu. Anggaplah itu sebagai ujian daripada Allah. Di sinilah kita perlu kuat. Jika kita mampu, inilah masanya untuk kita bernikah bagi mencantas perasaan-perasaan yang tidak manis ini.

2.Menepis bisikan syaitan.
Percayalah walaupun kita sebenarnya hanya berkawan, tetapi rasa suka itu pasti terbit hanya kerana bisikan syaitan. Kita perlu sedar bahawa syaitan menggunakan kelemahan kita bagi menjatuhkan kita ke dalam neraka jahanam. Itulah janji syaitan kepada Allah. Syaitan sendiri melaksanakan janjinya kepada Allah. Lalu bagaimana dengan kita yang dulunya pernah berjanji untuk beribadat dengan Allah sewaktu di alam roh? Adakah kita menunaikan janji kita? Sekadar peringatan buat kita. Syaitan menangis tatkala terlafaznya ijab dan qabul. Segala hubungan telah menjadi halal. Maka bisikannya untuk menjerumuskan manusia ke dalam cinta haram telah gagal. Tidakkah kita suka apabila ‘musuh’ kita tewas dalam mempengaruhi kita?Syaitan sebenarnya tidak berputus asa. Apabila sudah berkahwin, maka dia akan mempengaruhi kita dalam bentuk lain pula. Hanya orang yang beriman bisa menewaskan syaitan. Ayuh kita usahakan itu.

3.Perkahwinan satu ibadah.
Saya juga sering tertanya, bagaimana perkahwinan boleh menjadi ibadah. Jawapannya adalah, perkahwinan sebenarnya ibarat satu laluan di mana di atas jalah tersebut terdapat banyak batu-batu permata. Batu permata tersebut saya ibaratkan seperti ‘pahala’.  Bagaimana kita mahu mengutip batu permata (pahala) tersebut ? Senyuman isteri buat suami, bingo! Isteri dapat pahala. Suami beri sesuap nasi buat isteri, bingo! Suami dapat pahala. SubhanAllah… Rasulullah SAW dalam hadisnya bermaksud, "Bila isteri itu mengerjakan sembahyang lima waktu, berpuasa bulan Ramadan, memelihara kemaluannya dan mematuhi suruhan dan larangan suaminya, maka akan dimasukkan dia ke dalam syurga." (riwayat Abu Hurairah).

Teringat kisahnya Fatimah, anak kesayangan Rasulullah SAW.Suatu hari, Rasulullah SAW masuk ke rumah anaknya.Didapati puterinya yang berpakaian kasar itu sedang mengisar biji-biji gandum dalam linangan air mata.Fatimah segera mengesat air matanya tatkala menyedari kehadiran ayahanda kesayangannya itu.Lalu ditanya oleh baginda, "Wahai buah hatiku, apakah yang engkau tangiskan itu? Semoga Allah menggembirakanmu."Dalam nada sayu Fatimah berkata, "Wahai ayahanda, sesungguhnya anakmu ini terlalu penat kerana terpaksa mengisar gandum dan menguruskan segala urusan rumah seorang diri. Wahai ayahanda, kiranya tidak keberatan bolehkah ayahanda meminta suamiku menyediakan seorang pembantu untukku?"Baginda tersenyum seraya bangun mendapatkan kisaran tepung itu.Dengan lafaz bismillah, Rasulullah SAW meletakkan segenggam gandum ke dalam kisaran itu.Dengan izin Allah, maka berpusinglah kisaran itu dengan sendirinya.Hati Fatimah sangat terhibur dan merasa sangat gembira dengan hadiah istimewa dari ayahandanya itu.Habis semua gandumnya dikisar dan batu kisar itu tidak akan berhenti selagi tidak ada arahan untuk berhenti, sehinggalah Rasulullah SAW menghentikannya.Berkata Rasulullah SAW dengan kata-kata yang masyhur, "Wahai Fatimah, Gunung Uhud pernah ditawarkan kepadaku untuk menjadi emas, namun ayahanda memilih kesenangan di akhirat untuk keluarga kita."Jelas, Baginda Rasul mahu mendidik puterinya bahawa kesusahan bukanlah penghalang untuk menjadi solehah.Ayahanda yang penyayang itu terus merenung puterinya dengan pandangan kasih sayang lalu berkata, "Puteriku, mahukah engkau kuajarkan sesuatu yang lebih baik daripada apa yang kau pinta itu?""Tentu sekali ya Rasulullah," jawab Siti Fatimah kegirangan.Rasulullah SAW bersabda :"Jibril telah mengajarku beberapa kalimah. Setiap kali selesai sembahyang, hendaklah membaca 'Subhanallah' sepuluh kali, Alhamdulillah' sepuluh kali dan 'Allahu Akbar' sepuluh kali. Kemudian ketika hendak tidur baca 'Subhanallah', 'Alhamdulillah' dan 'Allahu Akbar' ini sebanyak tiga puluh tiga kali."Ternyata amalan itu telah memberi kesan kepada Siti Fatimah RA. Semua kerja rumah dapat dilaksanakan dengan mudah dan sempurna meskipun tanpa pembantu rumah.

Manisnya kehidupan selepas berkahwin. Satu lagi sebelum saya terlupa. Perkahwinan juga adalah ibadah sekiranya kita menyayangi keluarga pasangan kita sebagaimana keluarga kita sendiri. Mak pasangan kita juga mak kita. Begitu juga dengan bapa pasangan kita adalah bapa kita. Maka layanilah, hormatilah mereka sebagaimana kita lakukan kepada keluarga kita. Jatuhlah tanggungjawab kita sebagai seorang anak terhadap mak dan bapa mertua. InsyaAllah, jika kita ikhlas kerana Allah, maka Allah akan permudahkan segala urusan.

4.Menjamin nasab yang baik.
Hubungan lelaki dan wanita sudah pasti melahirkan seorang bayi. Perkahwinan adalah bagi menjamin nasab bagi bayi yang lahir. Hal ini sangat-sangat penting dalam islam. Nasab amat penting dalam islam. Jika sepasang suami isteri mengambil anak angkat, lalu di ‘bin’ kan anaknya kepada ayah angkatnya, maka ayah tersebut masih tidak boleh mewalikan anak itu dalam pernikahan terutamanya anak angkat perempuan. Jika perkara ini berlaku juga tanpa pengetahuan orang, maka perkahwinan anak perempuan itu tidak sah. Lalu bagaimana dengan hubungan pasangan suami isteri itu? Sudah tentulah tidak sah. Jika lahir anak dari perhubungan itu, maka bagaimana pula dengan nasab anak itu? Perkahwinan yang sah akan melahirkan anak yang baik dan menjamin keturunan yang jelas dalam salasiah keluarga. Anak itulah satu anugerah Allah ibarat kain putih, lalu kita mencoraknya.. Itulah kata orang, jika mahu melihat ibu bapa, maka lihatlah tingkah anak mereka. Allahu a’lam. Zaman sekarang juga anak-anak senang dipengaruhi oleh banyak faktor dari luar.


Jika tiada anak dari hubungan suami dan isteri tersebut, maka adakah penceraian itu jalan penyelesaiannya? Memang kita tidak nafikan semua orang mahukan anak. Tapi ketiadaan anak, bukanlah satu permintaan pasangan itu. Jika sanggup, berpoligamilah. "Maka kahwinilah perempuan-perempuan yang kamu sukai dua, tiga atau empat. Tetapi jika kamu tidak dapat berlaku adil diantara isteri-isteri kamu, maka hendaklah kamu berkahwin seorang sahaja." (An-Nisa: 3). Jika tidak sanggup, bolehlah mengambil anak angkat, lalu disusukan.

5.Tempat berkasih sayang.
Dalam sebuah perkahwinan, dapatlah kita lihat seorang lelaki yang gagah dan perkasa diluarnya, menjadi lemah lembut dan manja. Sebagaimana Saidina Umar yang terkenal dengan sifat tegasnya, menjadi lemah lembut dan sangat penyayang apabila berada didalam rumahnya. Di sinilah tempat tercurahnya segala kasih dan sayang. Kasih sayang perlulah seiring dengan sikap saling memahami. Jika hubungan atas dasar kasih sayang, maka ia akan pudar serta merta. Bagaimana jika suami berlaku kasar pada isteri kerana dia dalam keadaan penat? Janganlah pula isteri merajuk dan menarik muka. Isteri perlu memahami suami. Bagaimana pula jika isteri yang bekerja tidak sempat mengemas rumah? Suami janganlah marah. Faham dan bantulah isteri. 

~~Selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW~~

CINTA tak BERMATA?


Assalamualaikum… 

   Syukur Alhamdulillah, diri ini masih diberi kesihatan yang baik, aqal yang waras, walaupun iman kadangkala bergoncang diuji oleh- Nya bagi menghasilkan satu penulisan khas mengenai cinta. Cinta, satu rasa anugerah Illahi. Cinta itu amat luas takrifannya termasuklah cinta kepada yang Esa, cinta pada keluarga, cinta kepada makhluk ciptaan Allah, cinta kepada benda dan banyak lagi. Wujudnya dari hati yang menerbitkan satu perasaan ‘rindu’ apabila tidak bersua muka, satu perasaan resah apabila tidak bertitip salam, satu perasaan yang unik dan sukar digambarkan. Pernah suatu ketika, saya ditanya “Bagaimanakah rasa ‘cinta’ itu?”.. Hanya dapat menjawab dengan senyuman.

   Cinta pada Illahi, ubatnya beribadat, berdzikir memuji kebesaran-Nya, menangis dibentangan sejadah, membaca Kalamullah, dan menziarahi Masjidil Haram. Cinta kepada Rasulullah, ubatnya perbanyakkan  selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW (Allahumma Solli a’la Saidina Muhammad, Waa’la alihi wasahbihi ajmai’n), mengamalkan sunnahnya, membongkar kisahnya serta para sahabatnya, menziarahi makamnya.Cinta kepada manusia bagaimana pula? Cinta kepada yang bukan muhrim, bagaimana pula?

   Subhanallah… indahnya cinta itu… Allah memberikan satu fitrah terbesar buat hamba-Nya. Satu perasaan cinta kepada ‘si dia’ yang berlawanan jantina. Allah menjadikan kita berpasang-pasangan agar kita saling melengkapi. "Hai sekelian manusia, bertaqwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, daripadanya pula Allah menciptakan pasangannya, dan dari keduanya dikembangkan laki-laki dan wanita-wanita yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah dengan (menggunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain; dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah sentiasa mengawasi kamu." (An-Nisa': 1)

   Tetapi jangan kita terlupa, setiap perkara ada batasnya… Cinta kepada manusia yang tidak terbatas adalah cinta suami dan isteri. Cinta yang halal apabila terlafaznya ijab dan qabul oleh seorang lelaki, terhadap  perempuan pilihannya, dengan keizinan wali perempuan, dan dengan kehadiran dua orang saksi. Mungkin kita rasa cinta ini sangat mudah. Dengan berdirinya lima huruf C, I, N, T dan A. Cinta yang digambarkan oleh lagu-lagu jiwang yang setiap saatnya dimainkan oleh penyampai radio.Cinta yang dilakonkan oleh pelakon-pelakon yang cantik dan tampan. Cinta yang tafsirkan dengan kata-kata manis di novel. Apabila mendengar ,menonton dan membaca sesuatu yang berunsurkan cinta, maka beranilah saya katakan di sini bahawa jiwa pembaca (remaja) juga melonjak-lonjak untuk merasakan cinta itu. Saya tidak menafikan perkara ini turut berlaku pada saya.

   Saya berniat untuk menghasilkan penulisan ini kerana banyak sangat persoalan yang bermain di dalam minda saya mengenai cinta. Saya yakin, persoalan ini juga turut bermain didalam kotak fikiran remaja sekarang. Contoh yang terdekat adalah kawan saya sendiri. ^_^ Apabila saya sudah menemui jawapannya, maka saya ingin merekodkannya di sini agar rakan-rakan dan remaja di luar sana juga dapat apa yang saya temui. Mungkin penulisan saya ini ada khilafnya. Saya mohon teguran daripada para pembaca. Mungkin ada yang tidak bersetuju dengan saya kerana menghasilkan penulisan mengenai cinta manusia sedangkan zuhud masih belum tercapai. Saya mohon ampun kerana saya tidak bisa memuaskan hati semua pihak. Saya hanya buat apa yang termampu.

   Penulisan ini bersumberkan Al-Quran, Hadis, tazkirah, forum, ceramah, video, facebook, majalah, buku dan banyak lagi sumber lain. Tetapi bukan semua bahan tersebut boleh dijadikan sumber yang baik. InsyaAllah, penulisan karya cinta ini bagi meraih cinta hingga ke syurga Allah dengan diiringi oleh pasangan kita nanti. InsyaAllah, sama-sama kita berusaha untuk mencapai redha-Nya. Selamat kita berkongsi ilmu. Walaupun sedikit, harapnya dapat membantu.

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

PERLUKAH BERDAKWAH TENTANG CINTA?


Bismillahirrahmanirrahim,,,

Pertama sekali, syukur alhamdulillah, akhirnya berjaya juga saya sign in blog saya nie,,, 'punya payah'.... Errr.. @_@...

Kali nie, saya akan banyak membicarakan 'tentang cinta'.. Penulisan ini hanyalah pendapat peribadi saya... Tiada kena mengena dengan unsur politik, atau seangkatan dengannya..Saya bukanlah layak untuk berbicara mengenai cinta... Apabila fenomena 'GELOMBANG CINTA' sudah semakin 'parah' (buktinya di facebook) lantas saya mengambil kesempatan ini untuk memberi sedikit hujah mengenai cinta... Sengaja saya menggunakan istilah 'hujah' kerana bagi saya, perkara ini adalah penting walaupun dengar semacam mudah,.Perlukah berdakwah tentang cinta? Bagi saya, itu perlu. Islam itu syumul (menyeluruh) termasuklah cinta.

“Tiada dayaku berdakwah kepada setiap orang”.. Saya banyak juga melihat dai'e (pendakwah) diluar sana ada yang anti dengan 'CINTA KEPADA BERLAINAN JANTINA'. Dalam mengejar zuhud kepada Allah, itu memang tepat. Tetapi, jika kalian mengejar zuhud kepada Allah, lantas adilkah jika kalian juga mendesak agar mad'u ( orang yang didakwahkan) juga zuhud kepada Allah? Adakah ini adil? Beginikah cara berdakwah yang dituntut Islam? Bukanlah tujuan saya untuk menilai antum (kalian).. Tetapi sekadar mencetuskan beberapa persoalan diminda kita.

Sabda Rasulullah SAW, "Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak". Perkara pertama yang diperjuangkan oleh baginda SAW adalah akhlak dan bukannya aqidah. Sedangkan aqidah itulah perkara pokok. Aqidah adalah kekuatan, tetapi kekuatan itulah yang kita tidak nampak.Makanya Islam menekankan akhlak dulu (keindahan yang kita boleh nampak). Itu fitrah manusia.Tapi itu zaman jahiliyah. Zaman sekarang ini, kita perlu kreatif dalam berdakwah agar aqidah dan akhlak sama-sama tidak tertinggal..Dai’e perlu faham dimanakah level mad’u itu. Kita tak boleh mendesak menggunakan aqidah. Kita bagi kefahaman aqidah dan memberi pendedahan akhlak. Jika mad’u lemahnya muamalat, maka dakwahlah mengenai muamalat. Jika mad’u lemah tentang pelajaran, maka dakwahlah mengenai pelajaran. Begitu juga dengan cinta. Jika mad’u lemah tentang cinta, maka kita dakwahlah tentang cinta. Semua perlulah berlandaskan syariat Islam.

Pernah satu ketika, sahabat bertanya kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, riwayatkanlahlah padaku”. Maka jawab Rasulullah, “Solatlah di awal waktu..” Datang sahabat lain pula, “Wahai Rasulullah, riwayatkanlah padaku”. Maka jawab Rasulullah, “Janganlah engkau marah”… Jika kita lihat, permintaan sahabat kepada Rasulullah adalah sama, tetapi nasihat Rasulullah berbeza. Kerana apa? Kerana masalah yang mereka hadapi adalah berbeza. Dipesan agar solat di awal waktu, kerana sahabat itu sering solat diakhir waktu. Dipesan agar tidak marah, kerana sahabat itu seorang pemarah. Hebatnya Rasulullah.. Contoh bagi para pendakwah. Dai’e berkata, aku kini berjihad. Berjihad untuk masyarakat. Tetapi dai’e sendiri hanya pada surface masalah. Tidak pernah diving ke dalam masalah masyarakat. Hebat mengeluarkan hadis, tapi bagaimana mahu diaplikasi kepada mad’u? Bak kata Tuan Guru Nik Aziz, “Terangkan hukum, jangan hanya tahu mengeluarkan hukum”.

Ada bermacam-macam jenis jihad. Bukan sekadar mengangkat senjata. Belajar itu jihad, politik itu jihad, penulisan itu jihad. Setiap dari kita ada kekuatan yang tersendiri. Dalam dunia yang moden ini, musuh menyerang menggunakan media massa, menggunakan ideologi. Jadi bagaimana kita ingin berdakwah? Jika musuh menyerang dengan kata-kata kesat, kita pertahankan dengan kata-kata yang sopan. Jika musuh mengangkat senjata kerana kemarahan, maka kita juga angkat senjata tapi berdasarkan keimanan (hidup itu kemenangan Islam, mati itu syahid).. Jika musuh menyerang menggunakan ideologi Ad-Dajjal, maka kita banteras  menggunakan ideologi Islam. Senang mulut berkata-kata, senang jari menaip, senang mata melihat, senang telinga mendengar, tapi sukar kaki melangkah, payah tangan melakukan. Allahu akbar!! Keperitan demi Syurga yang indah…


Justeru izinkanlah saya mengupas tajuk CINTA ini. Semoga penulisan ini banyak membantu sahabat-sahabat di luar sana. Saya ingin membahagikan post saya kepada beberapa tajuk kecil mengenai cinta. Menurut pengalaman saya sendiri dan juga berlandaskan pendapat yang boleh dijadikan rujukan. InsyaAllah..

~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~

Saturday, March 24, 2012

Bila Waktu Telah Berakhir by Opick

video
bagaimana kau merasa bangga
akan dunia yg sementara
bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
meninggalkan dirimu

bagaimanakah bila saatnya
waktu terhenti tak kau sadari
masikah ada jalan bagimu untuk kembali
mengulangkan masa lalu

dunia dipenuhi dengan hiasan
semua dan segala yg ada akan
kembali padaNya

bila waktu tlah memenggil
teman sejati hanyalah amal
bila waktu telah terhenti
teman sejati tingallah sepi

Tiada Duka Yang Abadi by Opick

video
Tiada duka yang abadi di dunia
Tiada sepi merantaimu selamanya
Malam kan berakhir, hari kan berganti
Takdir hidup kan di jalani

Tangis dan tawa nyanyian yang mengiring
Hati yang rindukan cinta di jalan-Mu
Namun ku percaya hati meyakini
Semua akan indah pada akhirnya

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Waktu berputar rembulan dan matahari
Bunga yang mekar akan layu akan mati
Malam kan berakhir, hari kan berganti
Takdir hidup kan di jalani

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki s'gala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Allah, sesungguhnya hanya Engkau yang mengetahui setiap hati ini...

Friday, February 17, 2012

Apa itu biomedik???

Bachelor of Biomedical sciences. Satu course yang sangah gah pada dasarnya. Apakah yang berada dalam course itu? Saya percaya ramai adik2 di luar sana sangat tertarik dengan course ini.. Diri ini tidak dapat berkongsi banyak. Cuma setakat yang mampu. InsyaAllah.. Khas buat adik2 lepasan matrikulasi, STPM dan diploma (yang tertentu)...


Disebabkan saya pelajar Universiti Putra Malaysia, maka saya hanya akan berfokuskan corak perlaksanaan jurusan ini mengikut pentadbiran Fakulti Perubatan dan Sains Kesihatan, UPM... Alhamdulillah, saya sendiri masih menuntut dalam jurusan biomedik ini. Ramai sangat adik2 di luar sana yang bertanyakan tentang jurusan ini. Mungkin kerana mereka kekurangan sumber. Maka penulisan saya ini diharapkan dalam memberi suntikan semangat yang baru serta info yang berguna buat adik2 di luar sana.


Bangunan makmal FPSK UPM (dari atas)
Soalan-soalan yang selalu adik2 tanya:
1) Kak, pointer saya 3.4... Tapi saya nak amik biomedik.. Boleh tak?
>>Syarat kemasukan bagi biomedik adalah 3.50 bagi lepasan STPM dan matrikulasi. Pelajar diploma adalah bergantung pada budi bicara pihak UPM.


2) Biomedik nie, belajar tentang apa ya kak?
>> Biomedical sciences... Belajar tentang 'bio'= life dan 'medical'=perubatan... Belajar tentang anatomi badan, function, penyakit, dan macam2 lagi. Perlu tengok pengkhususan subjeknya.


3) Apa contoh subjeknya kak? senang tak?
>> Kalau minat dan ada usaha, pasti mudah buat kita.. Contoh subjeknya, cell biology, human genetic, cytogenetic, microbiology, haematology, physiology, anatomy, immunology dan macam2 lagi...


4) Boleh kerja apa jer kak? Kat hospital jer ke?
>> Kebanyakannya kerja kat hospital.. Kat lab... Banyak lab kat hospital tue.. Lab darah, lab mayat dll. Boleh kerja sebagai ajen insurans, jadi lecturer, researcher, scientist,, luas tue...






5)Contoh tugasan masa kerja tue kak? Kena buat ape?
>> Sekiranya doctor ambil sample penyakit, kita yang kena analysis dan keluarkan data. Itulah pentingnya lab...Contohnya cancer cell. Kita perlu analysis dan keluarkan data.
>> Boleh juga cari penemuan ubat yang baru. Contohnya, seorang lecturer di sini berjaya menggunakan halia hutan untuk merawat breast cancer. Ada juga seorang senior master yang dapat buat vaksin HIV daripada penicillin, tapi x dikomersialkan.


Selalunya, orang akan kaitkan biomedik dengan Medic, Farmasi, Forensik, dan Teknologi makmal perubatan. Apa yang boleh saya simpulkan di sini, biomedik merangkumi semua itu. Related to each other.. Don't be confused.. ^_^


Setakat ini sahaja.. Jika ada pertanyaan, boleh tinggalkan di peti komen. Sekian..


~~SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW~~


Tuesday, February 14, 2012

Penghuni Syurga dan Penghuni Neraka

Ibnu Amr bin Al-Ash menceritakan, Rasulullah menemui mereka sambil memegang dua catatan, lalu baginda bertanya, “Tahukah kalian apakah dua catatan ini?”

Kami menjawab, “Tidak wahai Rasulullah, melainkan jika engkau memberitahukannya kepada kami.”

Baginda menjelaskan mengenai catatan di tangan kanannya, “Ini adalah catatan dari Tuhan sekalian alam yang di dalamnya terdapat nama-nama penghuni syurga, nama-nama bapa dan bangsa mereka.” Kemudian disebutkan sehingga nama mereka yang terakhir, tidak ada penambahan dan pengurangan lagi dari nama-nama yang sudah disebutkan tadi. Kemudian baginda menjelaskan pula mengenai catatan di tangan kirinya, “Ini catatan dari Rabbul-alamin yang di dalamnya terdapat nama-nama penghuni neraka, nama-nama bapa dan bangsa mereka.” Kemudian disebutkan sehingga nama mereka yang terakhir, tidak ada penambahan dan pengurangan lagi selama-lamanya.

Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, lalu apa gunanya beramal sekiranya sudah ada ketetapan seperti itu?”

Baginda menjawab, “Berbuat dan berkatalah yang benar dan pasangkan keduanya. Sesungguhnya penghuni syurga diberi kesudahan dengan amal para penghuni syurga, apapun amalan yang pernah dikerjakannya, dan penghuni neraka diberi kesudahan dengan amal para penghuni neraka, apapun amalan yang pernah dikerjakannya.”

Kemudian Rasulullah memberi isyarat dengan kedua tangannya, lalu membuang catatan itu dan berkata, “Tuhan kamu sudah membuat ketetapan terhadap hamba-hamba, satu golongan di syurga dan satu golongan di neraka.”

(Direkodkan oleh Tarmizi, > hadith shahih gharib)

Ali menceritakan, dia melihat Rasulullah naik ke atas mimbar, memuji Allah dan berkhutbah,

“Ada sebuah kitab yang di dalamnya Allah tuliskan nama para penghuni dan nasab mereka secara terperinci dan menyeluruh, tidak ada lagi tambahan atau pengurangan terhadap mereka hingga hari kiamat. Para penghuni syurga diakhiri dengan amal penghuni syurga dan penghuni neraka diakhiri dengan amal penghuni neraka, apapun yang pernah dilakukan, dan ada kalanya orang yang berbahagia meniti jalan orang yang sengsara, hingga dikatakan, ‘Alangkah miripnya yang satu dengan yang lain’. Siapa yang ditetapkan Allah sebagai orang yang berbahagia di dalam Ummul-kitab, maka Allah tidak mengeluarkannya dari dunia hingga Dia membuatnya mengerjakan amal yang membuatnya bahagia sebelum kematiannya, meski jaraknya hanya seperti jarak di antara dua kali memerah susu. Kemudian baginda berkata, ‘Amal-amal itu berdasarkan kesudahannya, amal-amal itu berdasarkan kesudahannya, amal-amal itu berdasarkan kesudahannya.’”

(Direkodkan oleh At-Tobrani dalam Al-Ausath)


>>Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW<<